Skip to main content

MENERIMA BANYAK, MEMBERI BANYAK

Bukankah naif kalau hari-hari ini kita terlalu percaya pada ramalan orang bahwa negeri ini akan hilang dalam beberapa belas tahun lagi, ketika keluar dari "cangkang" kita sesekali bertemu dengan orang-orang baik, para pekerja gigih yang ingin berbuat baik untuk lingkungannya dan negerinya.

Saya mengenal beliau berdua dalam perjalanan mengelilingi Turki dua bulan lalu.

Kalau ditanya seperti apa pekerja gigih, maka izinkan saya menuturkan kisah mereka.

Pak D dan Ibu E bertemu dan kemudian berjodoh ketika mereka berdua bekerja di sebuah pabrik tekstil di Bandung.

Pak D dulu adalah tenaga penjualan merangkap sopir, dan Ibu E di bagian administrasi. Pekerjaan pak D adalah berkeliling pasar se Jawa, menawarkan kain produksi pabrik bosnya.

Sesekali bila tak keliling cari order, pak D "nyupirin" bosnya, menemani bos ikut ketemu beberapa pejabat dan rekanan pentingnya.

Sang bos, memiliki kebiasaan setiap Sabtu dan Minggu hanya mencurahkan waktu untuk keluarga, tak mau diganggu. Sedangkan beberapa pejabat rekanannya selalu datang untuk sekedar main golf ke Bandung pada Sabtu dan Minggu. Bos menugaskan pak D yang menjemput, menemui, mengantar dan menemani para pejabat itu... Bahkan membayar segala keperluan mereka (tentu pakai uang sang bos).

Dari sana pak D menjadi akrab dan dekat dengan para pejabat itu. Kadang dilibatkan dalam pertemuan atau rapat sang pejabat di Bandung. Dari situlah bibit kepercayaan itu muncul.

Hingga suatu kali, instansi yang dikepalai sang pejabat membutuhkan seragam baru, dan sang pejabat meminta pak D yang meng-handle pekerjaan itu. Proyek lumayan besar.

Singkat cerita, pak D sukses menangani proyek itu dan medapat sejumlah (besar) keuntungan. Berbekal keuntungan itu, beliau melamar ibu E, mengajukan pengunduran diri ke bosnya dan meminta supaya bisa dijadikan distributor kain buatan pabrik bosnya. Bosnya setuju.

Empat tahun memulai usaha, pak D dan ibu E tersaruk-saruk. Mereka lalui hidup di atas truk, menjajakan kain dari satu kota ke kota lain.

"Tiap malam, kami istirahat di pom bensin. Ibu E tidur di kabin truk, saya di musholla. Nggak tahu bakal berhasil apa enggak. Pokoknya kami jalani saja",katanya kemarin.

Kini, setelah enam tahun mereka bisa merasakan hasilnya. Tak hanya berdagang kain, mereka juga membuat seragam sekolah dan instansi. Omzetnya? milyaran.

Kemarin kami berdiskusi panjang soal Perencanaan Keuangannya, juga tentu soal Pajak. Pak D ingin menjadi warga negara yang bersyukur dengan tertib membayar pajak sesuai aturan.

Banyak yang ingin beliau ketahui.

"Saya sudah mendapat banyak (dari negeri ini) pak, saatnya saya juga memberi banyak",tuturnya kemarin, sambil berkeringat setelah menyiapkan 20 bal kain pesanan pelanggannya.

Sudah mendapat banyak, seharusnya memberi banyak. Itu mengapa saya masih optimis pada negeri ini.

Comments

Popular posts from this blog

Anda Mau Menjual Ginjal ?

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan  "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya.  BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan.  Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya.   

Mambaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI.  Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati.  Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar.

Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap  (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/)

1. Sepasang bo…

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya).

Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :
http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.htmlNamun, kisah ibu nasabah (yang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman.

Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi.

Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit Link. Dari c…

WARISAN ITU BERKAH ATAU MASALAH ?

Sebut saja namanya Fulan. Orangtua Fulan kaya raya, pengusaha suplai besi untuk beton dan pekerjaan sejenisnya. Jelas, hartanya banyak termasuk sebuah rumah megah dua lantai di sebuah Perumahan elit di Semarang. Nilai taksirannya -kata Fulan- sekitar Rp 1.5 miliar. Rumah senilai segitu di Semarang, jelas lumayan elit.

Hingga cerita ini dimulai. Alkisah orang tua Fulan meninggal dunia, meninggalkan usaha (yang belakangan Fulan tak bisa mengelola dan meneruskannya, karena tak pernah terlibat di dalamnya), dan rumah mewah itu. Karena tak lagi meneruskan usaha, membiayai rumah sebesar itu tentu menjadi beban berat bagi Fulan. Tagihan listrik bengkak luar biasa (hampir diputus) dan Fulan memutuskan untuk menjual rumah, dengan putus asa.

Persoalan timbul saat akan menjual rumah "mahal" itu adalah adanya biaya-biaya yang timbul, proses notaris, pajak jual beli, balik nama sertifikat, dan biaya lain Rumah senilai Rp 1.5 miliar butuh biaya untuk proses jual bel…