Skip to main content

MEGHAN DAN TAS MICHAEL KORS

Ini hanya cerita sederhana yang kebetulan terjadi di lingkungan saya.

Asisten rumah tangga kami, sebut saja namanya Meghan. Saya teringat nama ini karena kebetulan Rubrik Nama&Peristiwa harian Kompas menulis tentang Meghan Trainor, dan tak adil pula kalau asisten Rumah Tangga selalu disebut namanya Inem. Zaman sudah maju.

Oya, balik lagi ke Meghan. Meghan sudah lumayan lama bekerja di tempat kami, sejak belum punya anak sampai anaknya sudah dua. Setiap hari Rabu, dia selalu minta izin ikut Majelis ibu-ibu di Pesantren Ash Shogiri dekat rumah kami, pukul 8-12 siang.

Pesantren ini pesantren besar, jamaahnya ada di mana-mana. Tanah Kavling buat bikin rumah, kami beli Ajengan Pimpinan Pesantren ini, itu mengapa "kompleks" tanah kavlingan kami dinamai "Nurul Ikhwan".

Setiap Rabu pula, Meghan tampil dengan outfit, dresscode terbaiknya. Kadang pakai sepatu kulit ala-ala wanita karir, dan yang jelas tas coklat Michael Kors tak pernah ketinggalan. (Walau dari istri, saya baru tahu kalau tas itu imitasi).

Pengajiannya sebenarnya tak lama, paling sejam. Tapi acara paska pengajian yang lama : mulai foto bareng (anak saya suka kepo, dan skrinsut-in status watsapnya Meghan), dan tentu saja belanja di pasar kaget yang selalu bikin macet jalan raya Tanah Baru tiap rabu.

Pulang dari pengajian, dia selalu membawa belanjaan. entah itu bando buat anak kedua, kotak pensil buat anak pertama dan...baju untuk melengkapi "dresscode" pengajian minggu depannya.
Pernah suatu kali iseng istri saya tanya, kenapa tampil seperti orang mau ke kantor (atau kondangan) saja layaknya.

"Ya kan bu, saya bisa pakai tas sama sepatu kan kalau ada pengajian aja. Nggak kayak ibu yang bisa pakai tiap hari ke kantor",Jawabnya.

Dan untuk belanja "outfit" termasuk sepatu dan tas Michael Kors itu tentu menguras uang gajinya. Buktinya, dia nyaris selalu minta kasbon kalau kalender "sudah miring".

Tapi, ternyata fenomena Meghan juga terjadi di level yang lebih "tinggi".

Banyak ibu-ibu rumah tangga, yang secara ekonomi tergantung pada suami, berkantor di rumah, merasa perlu menampilkan eksistensinya dengan event sejenis. Selayaknya Meghan.
Mereka berkumpul, mungkin mengaji barang sejam, lalu dilanjut acara foto, makan dan belanja dengan outfit maksimal. Dalam beberapa kasus yang saya amati, bahkan acara utama (mengaji) hanyalah justru acara sekunder bahkan tersier saja. Ikut-ikutan.

Saya melihat Meghan, dan ibu kelas menengah ini yang rentan pada "bencana keuangan" karena : Spending Power Tinggi, Earning Power Rendah (sekali). Belanjanya kuat, tapi bukan dari uang hasil keringat sendiri.

Repotnya lagi, mereka tak suka pengetahuan soal perencanaan keuangan karena dianggap berpotensi menghambat rencana mereka beli dresscode baru dan tas baru lagi.

Kemarin saya lihat Meghan mau berangkat ke pengajian bawa tas baru. Michael Kors lagi mereknya (fanatik rupanya).

Istri saya dengan iseng bertanya", Meghan, kamu sudah punya asuransi belum?".
"Asuransi kan haram bu",katanya meyakinkan.

"Lho, Bapak dan ibu ngegaji kamu pakai uang hasil kerja di asuransi lho, berarti haram juga dong",kata istri saya, melanjutkan keisengannya.

"Ah, kalau itu kan lain lagi bu",kata Meghan diplomatis, sambil sibuk dengan sepatu hak tinggi dan tas barunya.

Meghan dan tas Michael Kors imitasinya mengingatkan saya pada seorang istri yang "ribut" karena suaminya bayar premi asuransi, tapi menghiba datang ke kantor minta uang pencairan klaim asuransi yang dimiliki suaminya segera dicairkan dua hari setelah suaminya meninggal.

Bayar memang tak enak, terima duit itu jauh lebih enak. Meghan...Meghan... ada-ada saja.

Comments

Popular posts from this blog

Anda Mau Menjual Ginjal ?

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan  "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya.  BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan.  Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya.   

Mambaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI.  Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati.  Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar.

Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap  (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/)

1. Sepasang bo…

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya).

Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :
http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.htmlNamun, kisah ibu nasabah (yang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman.

Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi.

Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit Link. Dari c…

KAN SAYA MASIH HIDUP ...

“Harta, sebenarnya belum bisa dikatakan pembagian harta karena saya masih hidup. Tetapi saya tetap akan membagikan hak mereka masing-masing sesuai dengan peraturan agama,” ujar ibu Fariani. Ibu Fariani adalah seorang ibu dengan empat orang anak yang baru saja ditinggalkan suaminya Ipda Purnawirawan Matta. Almarhum meninggalkan harta waris berupa tanah, rumah dan mobil senilai Rp 15 Miliar. Pada bulan Maret 2017, ketiga anak ibu Fariani mendaftarkan gugatan ke Pengadilan Agama Kota Baubau, Sulawesi Tenggara dengan nomor 163/ptg/ 2013/PA/2017, yang inti gugatannya : Meminta bagian mereka selaku ahli waris yang sah atas harta waris almarhum ayah mereka. Dunia makin aneh? Anak kurang ajar? Tidak. Banyak orang yang memiliki pendapat seperti ibu Fariani, sebagaimana yang saya kutip di paragraf pertama di atas. Pendapat yang KELIRU. Begitu seorang suami meninggal dunia, maka hartanya tidak serta merta menjadi miliki istri atau anak-anaknya. Harta itu berubah menjadi harta tak be…