Skip to main content

THE BARBUDOS DAN CHE


Dini hari belum selesai di Tuxpan, kota kecil antara Veracruz dan Ciudad Madero, pantai Timur Meksiko : 25 November 1956. Para "barbudos" -lelaki berjenggot- dipimpin seorang pengacara tak cemerlang dan dokter yang masa kecilnya menderita sakit asma mendorong perahu kecil bertulisan "Granma" di lambungnya.

"Perahu ini hanya muat delapan belas orang
",ujar seorang Barbudos pada sang pengacara. "Tidak, revolusi ini perlu 80 orang yang sudah berkumpul pagi ini, bawa mereka masuk "Granma". Sekarang atau tidak sama sekali",kata sang pengacara diiyakan -sahabatnya- sang dokter yang masa kecilnya didera sakit asma. "Granma" pun bergerak pelan, kelebihan muatan, menuju tujuan. Pelan tapi pasti.

Pelayaran tiga hari dalam kapal yang kelebihan beban, dihajar topan badai di jalur antara Jamaika dan Grand Cayman, 82 pejuang itu berada antara hidup dan mati. Perbekalan sudah terlanjur mereka buang saat badai, agar kapal tak tenggelam. Tapi tujuan telah ditetapkan : Santiago da Cuba, di ujung selatan Pulau Kuba dalam lapar, haus dan tanpa kepastian.

Dan cerita heroik, penuh derita inilah awal dari perjuangan panjang, kemenangan, kepemimpinan dan persahabatan antara dua lelaki yang kisahnya dikenang sepanjang masa : Fidel Castro dan Ernesto "Che" Guevara. Dua lelaki yang semata dipertemukan oleh jodoh sejarah, satu orang Kuba dan satunya orang Argentina.

Saya barbudos, lelaki berjenggot, tapi bukan Fidel Castro. Dan wanita dalam foto berbaju merah jambu -sebelah kanan- itu bukan Che Guevara. Tentu karena Che seorang lelaki.

Tapi saya dan wanita itu -kami- telah melabuhkan perahu kecil "Granma" yang kelebihan beban dan rentan dihantam topan badai. Bila orang melihat "hidup kami enak" maka lihatlah foto ini, foto tahun bulan Januari 2008. Sebagaimana Castro yang membuang predikat pengacaranya dan Che Guevara yang tak lagi dokter, kami juga membuang semua predikat kami : sarjana, mantan "bos" di kantor dulu kami bekerja (padahal ekor tikus juga).

Kami cuma pejuang yang dipertemukan oleh jodoh sejarah dan keinginan melabuhkan perahu kayu "Granma" di Santiago da Cuba yang lebih berwarna.

Foto itu diambil saat kami mengisi hari Minggu kami, berdagang di emperan sebuah acara, untuk satu dua lembar recehan di tahun-tahun yang panjang penuh badai. Bila Castro dan Che yakin bisa menggulingkan rezim Fulgencio Batista y Salvidar, Presiden Kuba yang korup; kami yakin bisa menggulingkan masa-masa sulit perjuangan saat itu. Hanya bermodal berani memulai.

Dan hari ini, kami mengenang perjuangan delapan tahun lalu itu. Mengenangnya dan bercerita.

Cerita untuk teman-temanku yang kemarin kita sempat makan siang bersama. Ikan bakarnya enak.
 


Comments

Popular posts from this blog

MAU JUAL GINJAL? BACA SAMPAI SELESAI !

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya. BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan. Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya. Membaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI. Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati. Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar. Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/) 1. Sepasang bola mata: U

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya). Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :   http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.html Namun, kisah ibu nasabah (y ang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman. Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi. Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit L

TIDAK AKAN HANGUS

"Mas, kalau misalnya suami istri berada dalam satu pesawat yang jatuh; dimana Suami memiliki asuransi jiwa, dengan dia sebagai Pemegang Polis dan Tertanggung serta Istri sebagai (Yang Ditunjuk sebagai) Penerima Manfaat : apakah manfaat asuransinya hangus?", Demikian DM pertama yang masuk melalui messenger saya semalam. Disusul DM kedua dan puluhan DM lainnya, yang menanyakan apakah dalam kondisi seperti di atas, Perusahaan Asuransi akan tetap membayarkan manfaat Uang Pertanggungan, mengingat yang -tadinya- ditunjuk sebagai Penerima Manfaat juga ikut meninggal. Saya jawab ",Manfaat Uang Pertanggungan TIDAK akan hangus, tidak akan dikuasai perusahaan asuransi, dan tidak akan dikuasai oleh negara".  Lalu uang pertanggungan akan "jatuh" pada siapa?  Untuk mengingatkan kembali -pada saat pembuatan Kontrak Pertanggungan Asuransi Jiwa - penunjukkan Penerima Manfaat Uang Pertanggungan Asuransi Jiwa tidak diatur berdasarkan Hubungan Waris. Dia diatur berdasar Hubun