Skip to main content

ORANG BAIK PERGI CEPAT

Tadi malam mendapatkan kabar duka. Salah satu Inspirator yang kisahnya saya tulis di halaman 36 buku pertama saya “Titik (Tidak Bisa) Balik” : pak Oman Supratman meninggal dunia. Beliau adalah sahabat sekaligus mentor ilmu kehidupan saya. Semoga beliau mendapatkan termpat terbaik di sisi Nya.

Tentang pak Oman, pada 30 Januari 2008, saya pernah menuliskan kisahnya di halaman Fesbuk saya. Untuk yang tak mengenal beliau, setidaknya mungkin bisa ikut mengenang dan mendoakan beliau, setelah membaca tulisan ini :
————————————-
PAK OMAN

Tadi malam, di tengah tumpukan onderdil mobil dalam sebuah bengkel milik kawan saya Cipto di bilangan Warung Buncit Jakarta, saya bertemu seorang kawan lama. Oman Supratman namanya-atau kami lebih sering menyapanya : kang Oman.

Sosoknya kecil tak istimewa, kulitnya legam tidak menggambarkan aslinya sebagai urang Tasik tulen. Saya sempat sekantor dengannya, empat belas tahun lalu, namun tak lama. Dulu sosoknya dikenal bengal dan suka berbuat seenaknya. Mabuk di klab malam adalah hal biasa, sorot matanya yang tajam adalah satu-satunya yang bisa membuatnya berwibawa di mata klien-klien kami dulu di Republika. Oya, di kalangan agen-agen Koran di ibukota, namanya tak asing di telinga, karena pengalamannya. Sudut tikus mana di kota Jakarta yang tak dikenalnya? Rasanya tak ada. Itulah pak Oman yang dulu saya kenal.

Saya sudah lama lagi tak berjumpa dengannya, semalam, adalah delapan tahun kemudian sejak kami terakhir berjumpa. Pak Oman, sudah menjadi pribadi yang benar-benar baru buat saya. Dia sudah menjadi inspirasi buat saya.

Delapan tahun lalu, selepas dari Republika, pak Oman tak lagi memiliki pekerjaan yang tetap. Kami - teman-temannya yang kebetulan masih bekerja di Koran- menawarkan sebuah peluang bisnis yang sebenarnya tak asing dalam dunianya : sebagai rekanan distribusi. Pekerjaan ini adalah bagian marginal dalam bisnis Koran. Bagaimana tidak, pekerjaan ini menuntut pelakunya tak pernah bisa menikmati tidur malam yang nyenyak, bekerja dari pukul 11 malam, hingga paling cepat jam 4 pagi esok harinya. Tiada hari libur, keculai saat Koran memang sedang tak terbit-tak peduli hujan badai, banjir atau kering melanda dunia.

Pak Oman menerima tawaran kami –dulu- barangkali karena terpaksa. Tapi ini mengubah hidupnya. Dengan Suzuki Carry tua warna putih yang dimilikinya, pak Oman memulai segalanya. Tak canggung, selama delapan tahun, tanpa pernah libur satu haripun, kecuala saat sakit atau Koran tak terbit, pak Oman dengan setia menjalani profesi barunya ; sebagai pengusaha angkuran Koran, meskipun semua posisi masih dirangkapnya : sebagai pemilik dan sebagai sopir. Semua dijalaninya dengan ikhlas,pada akhirnya.

Tadi malam-setelah delapan tahun- saya melihat semua tempaan sudah mengubahnya. Jatuh bangun mengelola bisnis angkutan Koran, sudah menampakkan hasilnya. Kini, carry tua warna putih sudah tak ada lagi padanya, sebagai gantinya, kini dia memiliki 1 Kijang, 1 Avanza dan 2 mobil boks serta memberdayakan setidaknya 25 mobil angkutan Koran dalam jaringannya; sehingga kini; pak Oman bisa menjangkau tak hanya Jakarta, namun sampai ke Lampung dan seluruh Jawa. Kalau dulu pak Oman hanya sendirian menjalankan usahanya, kini dengan bendera CV. RBS, dia sudah memberdayakan banyak orang dan turut menciptakan lapangan kerja, bagi setidaknya 30 sopir dan keneknya.

Tapi, Pak Oman –sebagaimana delapan tahun lalu- saat dia baru memulai usaha, tetap tekun setiap malam membawa sendiri mobilnya. Posisinya sebagai bos, tak membuatnya canggung berperan sebagai sopir.

Walau tak kurang dari enam koran ibukota terkemuka, dan puluhan majalah dan tabloid telah menjadi kliennya – malam itu – saya tak melihat itu semua mengubah pak Oman menjadi sombong atau berbesar kepala. Dia tetap apa adanya. Dunia hura-hura sudah tak lagi dijalaninya, hutang kartu kredit yang melilit sudah lama ditinggalkannya.

“Segera memulai dan banyak-banyaklah berbagi”, demikian ujarnya. Sebuah pernyataan yang luar biasa buat saya yang telah mengenal sosoknya jauh-jauh hari sebelumnya. Ujarnya lagi”, Dengan memulai, berarti kita membuka pintu rezeki kita, membuka peluang penawaran-penawaran besar menghampiri; dan dengan berbagi, berarti kita membuat rezeki kita juga berguna buat orang lain”. Luar Biasa.

Kerja keras dan jujur, tetap optimis bahwa perubahan bisa diciptakan –bukan hanya ditunggu- adalah resep suksesnya. Delapan tahun tempaan mengelola usaha, dengan segala bantingan gelombang susah dan senang, tanpa pernah berfikir untuk menyerah dan berhenti- kini sudah bisa dilihat hasilnya.

Di tengah keluhan teman-teman di beberapa perusahaan Koran terkemuka seperti Seputar Indonesia yang terncam terkena PHK, dan hanya bisa mengeluh tanpa tahu akan berbuat apa, sosok Pak Oman mengingatkan saya tentang pentingnya etos bekerja keras menciptakan perubahan, tidak canggung mengerjakan apapun-asalkan halal, mengesampingkan gengsi dan tetap optimis tak mudah menyerah.

Pak Oman, acungan empat jempol saya untuknya.

Comments

Popular posts from this blog

Anda Mau Menjual Ginjal ?

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan  "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya.  BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan.  Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya.   

Mambaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI.  Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati.  Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar.

Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap  (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/)

1. Sepasang bo…

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya).

Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :
http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.htmlNamun, kisah ibu nasabah (yang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman.

Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi.

Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit Link. Dari c…

KAN SAYA MASIH HIDUP ...

“Harta, sebenarnya belum bisa dikatakan pembagian harta karena saya masih hidup. Tetapi saya tetap akan membagikan hak mereka masing-masing sesuai dengan peraturan agama,” ujar ibu Fariani. Ibu Fariani adalah seorang ibu dengan empat orang anak yang baru saja ditinggalkan suaminya Ipda Purnawirawan Matta. Almarhum meninggalkan harta waris berupa tanah, rumah dan mobil senilai Rp 15 Miliar. Pada bulan Maret 2017, ketiga anak ibu Fariani mendaftarkan gugatan ke Pengadilan Agama Kota Baubau, Sulawesi Tenggara dengan nomor 163/ptg/ 2013/PA/2017, yang inti gugatannya : Meminta bagian mereka selaku ahli waris yang sah atas harta waris almarhum ayah mereka. Dunia makin aneh? Anak kurang ajar? Tidak. Banyak orang yang memiliki pendapat seperti ibu Fariani, sebagaimana yang saya kutip di paragraf pertama di atas. Pendapat yang KELIRU. Begitu seorang suami meninggal dunia, maka hartanya tidak serta merta menjadi miliki istri atau anak-anaknya. Harta itu berubah menjadi harta tak be…