Skip to main content

BERKEKURANGAN ATAU BERKELEBIHAN ?

"Mengko kowe sekolah sing dhuwur yo le, tapi ojo mung nggo ngoyak misuwur", pesan almarhum Bapak dulu, saat aku lulus SD Wonodri, sekolah depan pabrik kacang. Kira-kira terjemahannya begini : Nanti (kalau sudah besar/dewasa) bersekolahlah setinggi mungkin, tapi bukan karena ingin mengejar ketenaran.

Cita-citaku sejak dulu adalah mengajar dan menulis. Tentu, profesi ini lebih dekat ke profesi guru atau dosen yang perlu sekolah setinggi mungkin. Tapi, lulus S-1 dari IPB hanya dengan nilai "dua koma alhamdulillah lulus" tentu agak musykil melanjutkan S-S selanjutnya. Biaya gak ada pula. Mundur dari cita-cita mengajar dan menulis?

Dulu mentor saya pernah bertanya, bila kamu berkemah di sebuah hutan, saat akan menjerang air di malam hari gelap pekat, ternyata kamu dapati kayu bakar yang akan dipakai menjerang air kurang. Apa yang akan kamu lakukan ?

Tentu dengan polos (aku kira kebanyakan orang akan berfikir yang sama) kujawab : masuk hutan, cari kayu bakar tambahan.

Mentor saya saat itu hanya tersenyum. Dia bilang, kamu memiliki pilihan lain, buanglah sedikit air yang kamu akan kamu jerang. Kayu yang kamu miliki tetap bermanfaat dan kopimu tetap bisa kau seduh.

Nasihat mentorku itu melekat terus hingga kini, dan secara tak sadar mendorongku menuju cita-cita bisa mengajar dan menulis. Hari ini -Alhamdulillah- sudah ngamen kesana-kemari "mengajar" dan tentu menulis. Tanpa harus menjadi dosen atau guru. Termasuk mengajar "cara menyeduh kopi" di sekolah tinggi tempatku berfoto ini.

Kadang, hidup kita fokuskan pada keterbatasan tanpa menyadari kita memiliki banyak kelebihan. Berfikir bahwa kita memiliki banyak kelebihan, akan menuntun kita pada hidup penuh syukur dan keberlimpahan.

Comments

Popular posts from this blog

Anda Mau Menjual Ginjal ?

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan  "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya.  BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan.  Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya.   

Mambaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI.  Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati.  Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar.

Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap  (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/)

1. Sepasang bo…

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya).

Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :
http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.htmlNamun, kisah ibu nasabah (yang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman.

Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi.

Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit Link. Dari c…

WARISAN ITU BERKAH ATAU MASALAH ?

Sebut saja namanya Fulan. Orangtua Fulan kaya raya, pengusaha suplai besi untuk beton dan pekerjaan sejenisnya. Jelas, hartanya banyak termasuk sebuah rumah megah dua lantai di sebuah Perumahan elit di Semarang. Nilai taksirannya -kata Fulan- sekitar Rp 1.5 miliar. Rumah senilai segitu di Semarang, jelas lumayan elit.

Hingga cerita ini dimulai. Alkisah orang tua Fulan meninggal dunia, meninggalkan usaha (yang belakangan Fulan tak bisa mengelola dan meneruskannya, karena tak pernah terlibat di dalamnya), dan rumah mewah itu. Karena tak lagi meneruskan usaha, membiayai rumah sebesar itu tentu menjadi beban berat bagi Fulan. Tagihan listrik bengkak luar biasa (hampir diputus) dan Fulan memutuskan untuk menjual rumah, dengan putus asa.

Persoalan timbul saat akan menjual rumah "mahal" itu adalah adanya biaya-biaya yang timbul, proses notaris, pajak jual beli, balik nama sertifikat, dan biaya lain Rumah senilai Rp 1.5 miliar butuh biaya untuk proses jual bel…