Skip to main content

WATSAP JAM DUA PAGI

Alkisah, seorang lelaki gagah datang ke rumah seorang kaya di kota antah berantah, membawa map berisi ijazah dan piagam-piagam kecakapan beladiri, serta sertifikat Pelatihan Satpam.
"Saya, menemui Bapak untuk melamar menjadi Satpam di rumah Bapak yang megah ini. Saya siap lahir bathin melindungi rumah bapak beserta isinya",kata si pemuda gagah pada orang kaya.
"Sorry, aku tak membutuhkan Satpam. Lingkungan rumahku aman, rumahku sudah dilengkapi CCTV dan tetanggaku baik, mereka akan membantu aku kalau aku kemalingan. Aku serahkan keamanan rumahku pada Tuhan. Lagian kamu masih muda, gagah... Pasti gajimu nanti besar", Jawab orang kaya itu.
Si pemuda mundur teratur, pintu ditutup oleh orang kaya. Tapi si pemuda tetap rajin menyapa si orang kaya melalui watsap. Walau hanya cek biru, tak pernah dibalas.
Dua bulan kemudian, pukul dua pagi dinihari, tiba-tiba masuk pesan watsap dari si orang kaya. "Kalau kamu bekerja sebagai satpam di rumahku, berapa gaji yang kamu minta?", Begitu bunyinya.
Dua jam sebelum mengirim pesan watsap, rumah si orang kaya disatronin rampok. Kawanan rampok itu sukses melumpuhkan sistem CCTV, selain menggasak semua barang berharga, juga melukai istri dan anak si orang kaya.
Luka, trauma dan hilangnya harta tentu jauh lebih besar dari gaji yang sedianya dia bayarkan pada pemuda calon satpam itu.
"Maaf pak, saya sudah diterima bekerja di tempat lain. Bilapun Bapak memaksa bekerja di tempat Bapak, saya minta gaji dua kali lipat gaji yang saya minta waktu itu", Jawab si pemuda.
Orang menawarkan sesuatu bukan melulu karena mereka mengincar uangmu, tapi bisa karena mereka peduli.
Penyesalan selalu datang terlambat, karena yang datang duluan namanya kecepetan.

Comments

Popular posts from this blog

MAU JUAL GINJAL? BACA SAMPAI SELESAI !

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya. BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan. Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya. Membaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI. Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati. Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar. Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/) 1. Sepasang bola mata: U

TIDAK AKAN HANGUS

"Mas, kalau misalnya suami istri berada dalam satu pesawat yang jatuh; dimana Suami memiliki asuransi jiwa, dengan dia sebagai Pemegang Polis dan Tertanggung serta Istri sebagai (Yang Ditunjuk sebagai) Penerima Manfaat : apakah manfaat asuransinya hangus?", Demikian DM pertama yang masuk melalui messenger saya semalam. Disusul DM kedua dan puluhan DM lainnya, yang menanyakan apakah dalam kondisi seperti di atas, Perusahaan Asuransi akan tetap membayarkan manfaat Uang Pertanggungan, mengingat yang -tadinya- ditunjuk sebagai Penerima Manfaat juga ikut meninggal. Saya jawab ",Manfaat Uang Pertanggungan TIDAK akan hangus, tidak akan dikuasai perusahaan asuransi, dan tidak akan dikuasai oleh negara".  Lalu uang pertanggungan akan "jatuh" pada siapa?  Untuk mengingatkan kembali -pada saat pembuatan Kontrak Pertanggungan Asuransi Jiwa - penunjukkan Penerima Manfaat Uang Pertanggungan Asuransi Jiwa tidak diatur berdasarkan Hubungan Waris. Dia diatur berdasar Hubun

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya). Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :   http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.html Namun, kisah ibu nasabah (y ang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman. Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi. Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit L