Skip to main content

JALUR MRT DAN LELAKI BERISTRI SOSIALITA

Lelaki ini seorang suami dari istri yang sosialita, di mana ada arisan di situlah sang istri ada. Suatu hari kami bertemu di sebuah kedai kopi sederhana, hingga dia bertanya.

"Mengapa aku musti punya Program Asuransi, apakah HARUS?".

Lalu saya bercerita. Pada proyek pembangunan MRT di Jakarta, semua petinggi berkumpul. Mereka sedang berdiskusi, bagaimana bila jalur MRT yang berada di bawah Jl. Thamrin-Sudirman terendam banjir?

Karena ini terkait Manajemen Risiko, mereka memanggil ahilnya. Dari para petinggi mengusulkan beberapa ide, salah satunya membeli polis asuransi untuk meng-cover kerugian materiil bila sampai jalur MRT itu terendam banjir.

Ahli manajemen risiko menghitung bersama aktuaris perusahaan asuransi hingga keluarlah sebuah proposal yang berisi angka Premi yang harus dibayar perusahaan pengelola MRT.
Angka yang diajukan oleh Perusahaan Asuransi membuat mata semua tim manajemen MRT terbelalak matanya, saking mahalnya. Mengapa?

Kejadian banjir di Jakarta, terutama di sepanjang Blok M-Sudirman-Thamrin-hingga Kota adalah kejadian dengan FREKUENSI relatif TINGGI, kemungkinan terjadinya besar dan dampaknya bila benar jalur MRT terendam banjir, secara materiil tentu akan sangat besar sekali.

Maka, dari hasil analisa itu : Strategi memiliki Asuransi bukanlah strategi manajemen risiko yang tepat. Maka, dari hasil analisa itu, manajemen pengelola MRT mengalihkan uang rencananya yang akan dibayarkan premi asuransi dengan membangun gorong-gorong raksasa dan pompa-pompa untuk menghindarkan terowongan terendam banjir.

Itu adalah tindakan "Risk Avoidance".

"Lalu apa hubungannya, cerita MRT-mu sama aku, Bas?",tanyanya.

"Kalau kamu tanya apakah kamu harus memiliki Asuransi Jiwa, maka berdasar cerita di atas jawabannya adalah TIDAK. Tapi ...",kata saya menggantung.

"Tapi apa, Bas",tanyanya penasaran.

Sambil saya sodorkan gambar di bawah, saya bilang ",Strategi Risk Financing dengan Asuransi hanya cocok untuk risiko dengan FREKUENSI RENDAH dan DAMPAK EKONOMIS TINGGI".
Contoh, kematian. Risiko kematian tak bisa dihindari. Itu bagian dari takdir. Artinya kapanpun dia datang harus siap kita (dan keluarga) kita terima. Yang harus disiapkan adalah Strategi paska kematian. Bagi yang mati, masalah di dunia sudah selesai. Tapi buat yang ditinggalkan? Itu mengapa semua agama (bahkan adat) mengatur tentang Hukum Waris.

"Ambil contoh kamu saja. Tiap bulan kamu memberi istrimu belanja untuk hidup dan gaya hidupnya Rp 20 juta per bulan. Ketika kamu meninggal, urusanmu dengan dunia sudah selesai. Tapi istrimu harus tetap "mendapat suplai" Rp 20 juta per bulan", Lanjut saya.

Dia manggut-manggut.

Untuk bisa hidup dengan uang Rp 20 juta/bulan, ada beberapa alternatif
SATU, kamu mendidik istrimu supaya bisa bekerja sebaik kamu dan memiliki penghasilan Rp 20 juta per bulan sejak saat kamu nanti "jatuh tempo".

DUA, kamu mulai sekarang mulai menabung untuk mengumpulkan DANA ABADI. Dana Abadi ini kelak targetnya besarnya sekitar Rp 4,8 Miliar, istrimu tinggal masukkan ke dalam deposito (asumsi bunga 5% per tahun) dia akan tetap dapat hidup dengan Rp 20 juta/bulan.

Cara satu dan dua bisa kamu lakukan bila kamu yakin umurmu panjang, waktunya cukup minimal tahu kapan ajal kita tiba. Bila tidak, saranku kamu bisa ambil alternatif :

TIGA, kamu bisa ikut program "jimpitan", bergotong-royong dengan para suami se-Indonesia yang pengen punya tujuan yang sama : meninggalkan warisan yang layak untuk keluarganya. Dan program gotong-royong itu benama asuransi.

Kematian dan sakit adalah kejadian dengan frekuensi kejadian rendah, namun dampak ekonomisnya besar banget. Berbeda dengan risiko ekonomi jalur MRT terendan banjir yang bisa di-“avoid”, risiko (ekonomi) karena kematian : tidak.

Jadi, mau pakai asuransi atau tidak, cukup pastikan ketika ajalmu tiba (kapanpun itu), kamu meninggalkan istri dan anakmu tetap sejahtera. Bisa tetap menjadi sosialita, bukan sengsara.

Comments

Popular posts from this blog

Anda Mau Menjual Ginjal ?

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan  "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya.  BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan.  Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya.   

Mambaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI.  Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati.  Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar.

Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap  (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/)

1. Sepasang bo…

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya).

Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :
http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.htmlNamun, kisah ibu nasabah (yang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman.

Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi.

Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit Link. Dari c…

WARISAN ITU BERKAH ATAU MASALAH ?

Sebut saja namanya Fulan. Orangtua Fulan kaya raya, pengusaha suplai besi untuk beton dan pekerjaan sejenisnya. Jelas, hartanya banyak termasuk sebuah rumah megah dua lantai di sebuah Perumahan elit di Semarang. Nilai taksirannya -kata Fulan- sekitar Rp 1.5 miliar. Rumah senilai segitu di Semarang, jelas lumayan elit.

Hingga cerita ini dimulai. Alkisah orang tua Fulan meninggal dunia, meninggalkan usaha (yang belakangan Fulan tak bisa mengelola dan meneruskannya, karena tak pernah terlibat di dalamnya), dan rumah mewah itu. Karena tak lagi meneruskan usaha, membiayai rumah sebesar itu tentu menjadi beban berat bagi Fulan. Tagihan listrik bengkak luar biasa (hampir diputus) dan Fulan memutuskan untuk menjual rumah, dengan putus asa.

Persoalan timbul saat akan menjual rumah "mahal" itu adalah adanya biaya-biaya yang timbul, proses notaris, pajak jual beli, balik nama sertifikat, dan biaya lain Rumah senilai Rp 1.5 miliar butuh biaya untuk proses jual bel…