Skip to main content

SAM BERNS dan FILOSOFI HIDUP BAHAGIA.




Sampson Gordon "Sam" Berns, baru berusia 17 tahun ketika -dengan sangat percaya diri dan memikat- menyampaikan filosofi hidup bahagianya di depan audiens TEDx MidAtlantic Forum, Oktober 2013 di Washington DC Amerika Serikat.

Fisiknya seperti seorang berusia 70 tahun, karena Sindrom Progeria yang dideritanya. Hutchinson–Gilford progeria syndrome, adalah penyakit genetik langka yang membuat penderitanya menjadi tua lebih cepat. Progeria sendiri berasal dari bahasa Yunani, "Pro" berarti prematur dan "geria" berarti tua. Menjadi tua sebelum waktunya. Maka kalau anda pernah menonton film "The Courious Case of Benjamin Button" yang diperankan sangat manis oleh Brad Pitt : maka Progeria adalah kebalikannya.

Di dunia, penderita progeria tercatat hanya 350 orang.

Ketika ditanya oleh produser film dokumenter HBO yang akan merekam kehidupannya -belakangan film sudah jadi : "Life According to Sam" - bagaimana rasanya menjadi seorang penderita Progeria, maka Sam menjawab dengan ceria ... Saya menjalani hidup yang bahagia.

Di depan audiens yang mendengar dengan antusias pidatonya, Sam membeberkan 3 Filosofi Hidup Bahagia-nya.

Pertama, terima saja hal yang benar-benar tak bisa kita lakukan. Karena banyak hal lain yang bisa kita lakukan. yang bisa kita lakukan adalah membuat "adjustment" atau penyesuaian terhadap diri kita bila kita ingin mengerjakan hal yang dirasa kita tak bisa lakukan. Belajar dan rendah hati, serta fleksibel.

Kedua, Kelilingi hidup kita dengan orang-orang yang memang ingin kita berada di dalam lingkarannya. Bila kita ingin menjadi orang yang postif, carilah orang-orang positif yang mau berada di sekitar kita.

Ketiga, karena hobinya menonton film kartun, dia menyitir kata-kata dari film kartun buatan Disney "Meet the Robinson". yang kira-kira berbunyi "...jangan keseringan melihat ke masa lalu. Maju terus (moving forward), buka pintu kesempatan baru dan kerjakan hal-hal baru". ya, nasehatnya tepat. banyak orang terjebak di masa lalu, tidak pernah "piknik" melihat hal baru di luar cangkangnya, sehingga hidupnya mandeg dan tidak kreatif.

Sam Berns hidup bahagia, setidaknya hingga dia tutup usia 10 Januari 2014. Di usianya yang belum genap 18 tahun. Sementara di luar sana, banyak orang dengan segala keberlimpahan, tidak bahagia - karena tak memiliki filosofi hidup bahagianya.

Mereka memilih tidak bahagia, karena melihat orang lain bahagia.

Comments

Popular posts from this blog

MAU JUAL GINJAL? BACA SAMPAI SELESAI !

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya. BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan. Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya. Membaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI. Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati. Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar. Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/) 1. Sepasang bola mata: U

TIDAK AKAN HANGUS

"Mas, kalau misalnya suami istri berada dalam satu pesawat yang jatuh; dimana Suami memiliki asuransi jiwa, dengan dia sebagai Pemegang Polis dan Tertanggung serta Istri sebagai (Yang Ditunjuk sebagai) Penerima Manfaat : apakah manfaat asuransinya hangus?", Demikian DM pertama yang masuk melalui messenger saya semalam. Disusul DM kedua dan puluhan DM lainnya, yang menanyakan apakah dalam kondisi seperti di atas, Perusahaan Asuransi akan tetap membayarkan manfaat Uang Pertanggungan, mengingat yang -tadinya- ditunjuk sebagai Penerima Manfaat juga ikut meninggal. Saya jawab ",Manfaat Uang Pertanggungan TIDAK akan hangus, tidak akan dikuasai perusahaan asuransi, dan tidak akan dikuasai oleh negara".  Lalu uang pertanggungan akan "jatuh" pada siapa?  Untuk mengingatkan kembali -pada saat pembuatan Kontrak Pertanggungan Asuransi Jiwa - penunjukkan Penerima Manfaat Uang Pertanggungan Asuransi Jiwa tidak diatur berdasarkan Hubungan Waris. Dia diatur berdasar Hubun

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya). Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :   http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.html Namun, kisah ibu nasabah (y ang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman. Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi. Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit L