Skip to main content

THE WIFE

Malam itu Joe Castleman gelisah dalam tidurnya, hingga Joan -istrinya-menegurnya agak tak banyak makan makanan manis sebelum tidur. Itu membuatnya susah tidur.

Tiba-tiba telepon berdering. Panitia Penghargaan Nobel mengabarkan, bahwa Joe berhak menerima Penghargaan Nobel karena salah satu novel yang ditulisnya dianggap sangat berpengaruh pada dunia sastra. Sebuah kabar yang mengejutkan, sekaligus menguak berbagai konflik sebuah keluarga yang nampaknya baik-baik saja.

Joan Archer adalah mahasiswi sastra berbakat, anak bimbing Joe, yang akhirnya dinikahi Joe setelah menceraikan istri pertama (yang dianggap) tak menghargai profesinya sebagai penulis.

Stockholm sedang dingin-dinginnya ketika pasangan ini bersama anak bungsu mereka tiba. Penghargaan Nobel yang prestisius ini akhirnya menghamburkan semua bara yang terpendam ketika Joan memilih meninggalkan ruangan acara dalam tangis.

Orang melihat Joe Castleman sebagai penulis hebat yang menghasilkan banyak tulisan berbobot, hebat  dan berpengaruh.  Tapi apa yang terlihat tidak sejalan dengan keadaan sebenarnya.

Tulisan Joe barulah draft yang kering, tak bernyawa sehingga perlu sentuhan Joan (yang berbakat) untuk memoles, menghaluskan dan memberinya nyawa sehingga menjadi tulisan yang sangat menghanyutkan.

Joan memeram dirinya delapan jam sehari di belakang mesin ketik, mengedit dan mengetik ulang sebelum akhirnya terbit novel hebat yang "diakui" sebagai karya Joe Castleman. Dan Joan memendam duka sebagai "bayangan tak diakui" di belakang punggung buku Joe itu.

Beruk makan durian, dia dapat durinya. Begitu kata pepatah entah dari mana untuk menggambar bagaimana derita Joan.

Cerita itu saya ambil dari Film Wife, fulm tahun 2017 yang saya tonton di pesawat sepanjang perjalanan Palembang-Padang-Batam-Jakarta.

Glenn Close dengan sangat brillian memerankan peran Joan Archer yang karyanya "diakuisisi" suaminya, tak tak dianggap pula.

Saya bukan penyuka film drama, karena biasanya membosankan. Tapi tidak film ini.

Dari film ini saya belajar, bahwa benar kata Garwa dalam bahasa jawa yang berarti suami atau istri. Garwa katanya singkatan dari "Sigaraning Nyawa" alias Belahan Jiwa.

Dari film ini saya belajar, bahwa di balik kesuksesan kita, ada peran besar orang lain. Makin hebatpencapaian kita, makin banyak orang yang berperan. Terutama pasangan kita.

Maka soal menghormati orang-orang yang telah ikut berperan pada kesuksesan, benarlah ilmu padi itu. Makin berisi bulirnya, makin menunduk dia.

Tapi ada juga padi yang bungkus bulirnya berwarna kuning terang, tapi tak menunduk. Maka teman... Itulah padi yang terserang hama wereng. Bulirnya kosong tak berisi.  Padi yang terserang wereng, bila bulirnya telah serupa warna kuning terbakar, tak akan lama akan membusuk batangnya dan rebah tak berdaya.

** Terimakasih pada teman-teman yang sudah menyertai dan ikut dalam kelas-kelas kemarin. Juga pada teman-teman yang saya bisa belajar padanya, sehingga saya bisa membagikan kembali ilmu-ilmu itu. Karena anda semua, saya ada. Terimakasih.

Comments

Popular posts from this blog

Anda Mau Menjual Ginjal ?

Sudah dua tahun tak bertemu, seorang teman mengirimkan  "broadcast message" (BM) di perangkat Blackberry saya.  BM-nya agak mengerikan : dia mencari donor ginjal untuk saudaranya yang membutuhkan.  Soal harga -bila pendonor bermaksud "menjual" ginjalnya bisa dibicarakan dengannya.   

Mambaca BM itu, saya teringat kisah pak Dahlan Iskan dalam bukunya GANTI HATI.  Dengan jenaka beliau bercanda, bahwa kini dia memiliki 2 bintang seharga masing-masing 1 milyar, satu bintang yang biasa dia kendarai kemana-mana (logo mobil Mercedez) dan satu bintang jahitan di perutnya hasil operasi transplatasi hati.  Ya, hati pak Dahlan "diganti" dengan hati seorang anak muda dari Cina, kabarnya harganya 1 miliar.

Lalu, iseng-iseng saya browsing, dan ketemulah data ini, Data Harga organ tubuh manusia di pasar gelap  (kondisi sudah meninggal dibawah 10 jam, sumber :http://namakuddn.wordpress.com/2012/04/27/inilah-daftar-harga-organ-tubuh-manusia-di-pasar-gelap/)

1. Sepasang bo…

APAKAH UNITLINK TERMASUK PAPER ASSET?

Tulisan ini sebenarnya hanya merespon postingan seorang perencana keuangan tentang kisah nasabahnya.

Alkisah, nasabahnya seorang lelaki yang penghasilannya (katakan) Rp 10 Miliar per tahun. Dengan gaya hidup yang konservatif, si nasabah baru sadar bahwa di akhir tahun tabungan dia hanya Rp 3 Miliar. Sisa uangnya kemana, padahal dia dugem enggak, travelling pribadi dalam batas wajar, makan mewah jarang banget ...

Lalu, perencana keuangan tersebut melakukan bedah perkara. Dari hasil bedah perkara, ditemukan beberapa sebab. Seperti dia terlalu mudah percaya pada orang, sehingga dengan mudah meminjamkan uangnya pada saudara atau teman dengan dalih modal usaha (yang akhirnya nggak balik lagi).

Namun, ada satu hal dari nasehat perencana keuangan itu yang menurut saya tidak pas. Yaitu : Menurut perencana keuangan itu, adalah keliru nasabah memiliki banyak unit link karena “investasi” di unit link itu justru menggerus uangnya.

Saya kira pendapat ini tidak pas, terutama soal pendapat “investa…

"TERTIPU" UNIT LINK? KOK BISA.

Terimakasih pada klien sekaligus sahabat saya Iqbal Mukmin yang mau berbagi cerita ini di wall-nya. Sekali lagi, ini kisah pahit seorang nasabah asuransi (maaf, sangaja saya blur nama pemilik cerita serta perusahaan asuransinya).

Saya pernah menulis tentang hal serupa yang pernah terjadi dalam artikel saya :
http://www.basriadhi.com/2016/05/asuransi-bukan-tabungan.htmlNamun, kisah ibu nasabah (yang saya capture ini) agak berbeda. Dan saya ingin mengupas, agar anda semua tak "kejeblos" di lubang yang sama. Sekaligus menjawab pertanyaan beberapa teman.

Patut diduga produk yang dibeli oleh ibu Nasabah ini adalah produk UNIT LINK, yaitu produk asuransi yang "menggabungkan" fitur asuransi/proteksi dengan investasi. Dan pada kasus di bawah, oknum agen memanfaatkan ketidaktahuan nasabah -terutama- soal fitur investasi dan biaya-biaya asuransi.

Sebagaimana yang saya tulis di artikel dalam link di atas, Asuransi bukanlah tabungan, walaupun itu produk Unit Link. Dari c…